Sabtu, 07 April 2012

Shigella dysenteriae

Diposkan oleh Kinositha Quintana di 06.51

           Shigella adalah Gram-negatif, batang (bacillus) berbentuk, non-motil, tidak
membentuk spora, bakteri anaerob fakultatif yang tidak capsualted. [1] Bakteri ini
mampu bertahan hidup lingkungan yang terkontaminasi serta keasaman manusia
gastro-intestinal saluran. Shigella Shigella penting karena bisa menimbulkan
ancaman kesehatan masyarakat, khususnya di negara-negara terbelakang. Akumulasi
bakteri Shigella Shigella di host menyebabkan kondisi yang dikenal sebagai
Shigellosis. Jika tidak diobati di host, infeksi dapat mematikan.
Shigella dysenteriae ditemukan pada tahun 1896 oleh ahli mikrobiologi Jepang
Kiyoshi Shiga, setelah siapa genus bernama. Ini adalah pertama di spesies untuk
ditemukan, sekarang ada tiga orang lain yang berbagi genus:. Sonnei boydii, flexneri.
Struktur Genom
      Shigella Shigella memiliki genom terkecil dari genus Shigella, yang berisi tiga
spesies lainnya. Its genom terdiri dari lingkaran kromosom tunggal dan pasangan
basa 4.369.232. [2] Ini membawa sebuah plasmid invasi-asosiasi yang mengandung
gen yang kode untuk invasi sel epitel dan produksi toksin Shiga [3] adalah racun
Shiga. AB ampuh jenis racun dengan subunit 1-A dan 5-B. B subunit mengikat sel
dan menyuntikkan A-subunit. Dengan membelah residu adenin tertentu dari RNA
ribosom 28S di ribosom 60an, toksin menghambat sintesis protein, menyebabkan
kematian sel.
Struktur dan metabolisme sel
     Shigella dysenteriae ferments glukosa melalui fermentasi asam campuran, namun
tidak menghasilkan gas. Tidak menghasilkan H2S, phenylalaninedeaminase atau
urease dan tidak menggunakan sitrat sebagai sumber karbon tunggal.


adapted from : google.com

0 komentar:

Poskan Komentar

 

CocoQuiin’s Blog Copyright © 2011 Design by Ipietoon Blogger Template | web hosting